.mencicipi kue kekinian ala artis.

.mencicipi kue kekinian ala artis.

Siapa yang sudah mudik dan dapat pesanan buat bawa oleh-oleh kekinian? Hahaha. Buat warga instagram pasti familiar dengan jargon oleh-oleh kekinian. Entah memang dimiliki atau sekedar dijual atau karena diiklankan oleh para artis, kue-kue ini nampak laris bahkan ada jasa titip belinya. Dari sekian banyak kue yang beredar, ada beberapa yang sudah saya cicipi. Ini dia cerita lengkapnya.

1. Bandung Makuta

Kue kekinian yang satu ini punya jargon “ini teh ngangenin“. Seberapa bikin rindu sih? Menurut saya pribadi, so so rasanya. Bentuknya kotak, semacam mangkok pastry terus diisi cake di atasnya. Saya mencoba rasa lemon dan keju. Pastry-nya renyah dan ngga terlalu manis. Untuk cake nya sendiri, menurut saya sih kurang empuk. Rasanya? Dari skala 1 sampai 10, buat saya 7. Ini masalah selera sih ya, mungkin nilai bisa naik kalau yang saya coba double cheese secara belakangan ini saya lagi keranjingan makanan berbau keju πŸ™‚

20170523_205058.jpg
makuta rasa lemon

Di awal kemunculannya, Bandung Makuta ini sukses membuat heboh. Terbukti dengan ramainya jasa titip beli kue sampai antrian yang panjang. Saya pun bisa nyicip Makuta berkat teman yang juga menggunakan jasa titip. Belakangan di Bandung muncul Bandung Kanaya punya keluarga Mama Amy plus Princess Cake-nya Syahrini. Nampaknya persaingan kue kekinian di Bandung mulai hangat dan yang pasti makin banyak pilihan buat pembeli.

2. Jogja Scrummy

Jogja Scrummy punya Dude Herlino ini sudah ada jauh sebelum gencarnya “serangan” kue kekinian di instagram. Pertama kali saya membeli cake ini di outlet Jalan Kaliurang. Kebetulan saya membeli di luar musim liburan. Waktu itu stoknya banyak dan tokonya pun relatif sepi. Tapi saat liburan April lalu, adik saya ke outet Scrummy dan pembelian dibatasi dua kotak per pembeli. Itupun dengan stok dan pilihan rasa yang terbatas.

20170523_210602.jpg
scrummy dan carrot cake

Scrummy terdiri dari dua lapis. Lapisan bawah adalah cake sedangkan lapisan atasnya pastry berselai (gimana ya nyebutnya, mirip selai tapi kental). Untuk yang mau mencoba, saya merekomendasikan rasa Keju, Srikaya dan Karamel. Kembali lagi ke soal selera, buat saya nilai cake ini 9. Hahaha. Apalagi yang keju, udahlah favorit pokoknya. Oya, sekarang Jogja Scrummy juga memproduksi carrot cake. Nah kalau yang ini, nilainya 8 saja. Kebetulan carrot cake yang saya coba rasanya manis banget. Jadi cepat membuat eneg. Makanya nilainya ngga setinggi scrummy keju πŸ™‚

Setelah cukup lama melenggang sendiri, scrummy sekarang punya “pesaing” Mamahke Jogja yang dipunyai artis juga. Mudah-mudahan liburan ini saya bisa icip mamahke, jadi reviewnya bisa ditambahkan di sini. Hasil icip Mamahke ada di nomor lima ya πŸ™‚

3. Cirebon Sultana

Nasi jamblang, lengko, mie koclok, empal gentong atau tahu gejrot? Aduh, bikin ngiler ya kuliner Cirebon. Makanan yang saya sebutkan di atas memang Cirebon banget. Tapi umumnya ngga dibungkus dan khusus dinikmati di tempat. Biasanya oleh-oleh dari Cirebon itu sirup Tjampolay. Namun lain dulu lain sekarang. Sebagai kota dengan posisi strategis dan punya objek wisata banyak, Cirebon pun tak luput dari bisnis kue kekinian. Kebetulan, ada teman yang dinas ke kota udang ini dan dengan cerewetnya saya minta dibeliin Sultana.

20170523_204525.jpg
Sultana

Saya mencoba Sultana rasa pisang coklat. Kalau Makuta pastry-nya sebagai “mangkok”, versi Sultana pastry-nya membungkus cake. Rasanya manis dan untuk pisang coklat ini saya beri nilai 7,5. Pelit ya? Hehe, namanya juga masalah selera. Habis nyicip Sultana, saya jadi pengen nyobain Cirebon Kelana. Terpujilah artis-artis yang sukses bikin orang penasaran.

4. Malang Strudel

Malang Strudel bisa dikatakan sebagai pelopor oleh-oleh artis. Jadi sebetulnya agak kurang kekinian dibanding yang tiga teratas. Ketika ditawarin adik saya, saya langsung milih rasa keju dan apel. Dua-duanya enak. Untuk rasa apel, ada unsur asam dan segar. Nilai 8 saya berikan untuk strudel.

20170523_211016.jpg
Malang strudel

5. Mamahke Jogja

Di hari lebaran kedua saya dan adik meniatkan diri untuk beli Mamahke. Outlet Mamahke relatif sepi namun kami kehabisan rasa red velvet dan beralih mencoba rasa keju. Seperti kue artis kekinian lainnya, Mamahke pun punya pola yang sama yaitu pastry dan cake. Untuk rasa keju ini saya beri nilai 8. Kejunya cukup melimpah dan rasa cake nya pun pas.

20170628_195128.jpg
mamahke keju

Icip kue-kue kekinian ini berhasil menjawab rasa penasaran saya. Tapi saya ngga akan jadi pembeli reguler yang harus nyoba semua rasa. Beli lagi pun kalau kepengen banget atau memang buat oleh-oleh karena menurut saya harga kue artis ini lumayan mahal.

Sekian hasil icip-icip kue kekinian. Dibalik anggapan oleh-oleh artis bakal menggusur oleh-oleh khas daerah, saya tetap mengapresiasi “cara” para artis mengembangkan bisnisnya. Walaupun kalau boleh jujur, saya mulai lelah melihat keseragaman ini. Jadi penasaran juga apakah ke depan bisnis ini akan lebih berkembang atau sekedar euforia sesaat. Eits, kok jadi kemana-mana ya? Hehe. Oya, yang pernah icip kue kekinian lainnya ditunggu komentarnya πŸ™‚

Iklan

14 thoughts on “.mencicipi kue kekinian ala artis.

  1. Nek aku kok lebih sadis dear, blas gak ada pengen nyicip, wkwk. Baru pernah tumbas yang malang strudel waktu ke malang tahun kemarin, dan so so aja rasanya πŸ˜€
    Aku termasuk yang risih liat trend kayak gini, rasanya gak rela pada bawa nama kota seperti itu. Misal gak bawa nama kota masih oke lah. Macam kurnia sari, amanda, ato sangkuriang yang udah tenar lama tanpa perlu embel2 nama kota dan artisnya.

    1. Strategi dagangnya “jual” nama kota jadi seolah2 kota itu banget. Nah kalau masalah artis ini lelahnya semua jadi ngikut-ngikut tapi yang dijual gitu-gitu aja. Pengen liat sih seberapa lama akan bertahan.

  2. Makin kesini makin rame aja artis yang punya bisnis kue seolah-olah kota ya. Saya sih suka Strudel, tapi nggak merasa Strudel sebagai jajanan khas daerah Malang. Lha wong penduduk asli aja belum tentu pernah nyicipin πŸ˜€ Makanan khas daerah ya udah ada sendiri, dan bukan cake-cake Eropa dengan embel-embel nama kota πŸ™‚

    1. Betul, bahkan di satu kota ada dua sampai tiga artis yang buka bisnis kue. Nah, ini saya setuju. Kalau nanya orang Jogja, pasti bakalan bilang bakpia sebagai oleh-oleh khas. Kalau di instagram salah satu kue artis pernah dibahas. Mereka mengklaim sebagai oleh-oleh kekinian, bukan oleh-oleh khas. Namanya mereka jualan, sah aja sih. Kalau saya, yang penting pernah nyoba aja.

  3. Aku termasuk yang risih jugaaa… walaupun penasaran dan akhirnya beli. (lah! kok ga konsisten, mohon maap… hahaha). Aku pernah nitip Jogja Scrummy dan Napoleon Medan. Dari keduanya saya dan suami berkesimpulan bahwa semua oleh-oleh kekinian sama aja: pastry + cake. Begitu sadar kalau semuanya satu manajemen, suami langsung punya julukan, “kue kue kapitalis.” HAHAHA. So, yeah… yang tadinya sempet penasaran sama Makuta ga jadi nyicip deh… hihihi…

    1. Hahaha, nama baru ini: kue kapitalis. Emang bener, cuma kue sama pastry dibolak balik susunannya. Plus cara-cara iklan di instagram juga sama semua. Btw Depok dan Bogor udah ada tapi Bekasi nampaknya masih adem ayem. Kira-kira bakalan buka juga ngga ya?

      1. Waduhhh kalau di Bekasi buka aku curiga Ahmad Dhani atau Mulan Jameela yang buka~ hahahahha… *ketok ketok meja*

  4. Minat banget sama Scrummy itu huhu.. Rasa keju hmm.. Nilainya 9 hmmm
    Btw itu Scrummy sampai dibatasi per pembelinya kak? Wii kebayang ramenya haha

    Mau tanya juga kak unita. Pastry itu yang gimana dan cake itu yang gimana ya kak? Sangat awam di bidang ini –“

    1. Hahaha, selera pribadi kalau scrummy keju Del. Maknyus menurutku. Belinya dibatasi pas musim liburan. Pas hari biasa bebas mau beli banyak selama stoknya ada :).

      Sependek yang aku tahu ini ya Del, pastry yang renyah2 kering gitu lho kalau cake macam bolu basah (anak boga atau penggemar masak2 boleh banget mengoreksi)

      1. Sip. Masuk wishlist. Paling juga belinya di hari libur atau kerja nggak terlalu ngaruh di aku secara jumlah yang dapat dibeli πŸ˜‚πŸ˜‚
        Penjelasannya ringkas sederhana πŸ‘πŸΌ Kue-kue kapitalis lah ya yang pasti haha

      2. Semoga terpenuhi ya wishlist nya. Beli banyaklah buat dibagi-bagiπŸ˜€

        Hahaha, kan modal besar mereka. Mau nengok tokonya aja musti naik pesawat atau ngga kereta. Yang aku tulis ini di Jawa semua kebetulan. Nah kalo artisnya di Jakarta toko kuenya di Sumatra atau Sulawesi, ckckck mantap kan Del ongkos nengok tokonya? πŸ˜‚

      3. Artis oh artis πŸ˜‚πŸ˜‚
        Gara2 tulisan viral itu, saya juga termasuk orang yang kurang sreg sama strategi marketing mereka yang melabeli nama daerah terhadap makanan asing. Ironinya makanan asli daerah itu malah jadi terlupakan. Tetapi seperti apa yang Kak Unita katakan, biar begitu juga para wiraswasta itu juga berkorban besar. Selalu ada sisi lain dari sebuah fenomena yang bagusnya tak kita lewatkan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s