.jalan-jalan sambil belajar di Observatorium Bosscha.

.jalan-jalan sambil belajar di Observatorium Bosscha.

Sudah lama saya ingin bercerita tentang Observatorium Bosscha. Meski baru dua kali ke sini (2015 dan April 2017) saya suka banget dengan Bosscha. Selain berada di Lembang yang terkenal adem aura Bosscha yang tenang membuat saya jatuh cinta. Kompleks observatorium Bosscha sendiri merupakan kawasan yang dikelola oleh ITB dan menjadi tempat penelitian bagi mahasiswa Astronomi. Asal mula pendirian tempat ini berasal dari sumbangan pengusaha perkebunan bernama Karel Albert Bosscha. Kecintaan pada ilmu pengetahuan lah yang membuat pak Bosscha menghibahkan kekayaannya untuk pendirian observatorium.

dsc_3549.jpg
selamat datang

Kunjungan perseorangan di Observatorium Bosscha dibuka setiap Sabtu dan Minggu. Saya sarankan untuk ke sana pagi. Selain akses ke Lembang yang bebas macet, berkunjung pagi membuat kita bisa menikmati udara segar dan suasana tenang di observatorium lebih lama. Buat yang suka foto-foto, datang pagi hari berarti lebih puas mengambil gambar dan bergaya ๐Ÿ™‚

dsc_3565.jpg
adek saya: salam dari Lembang
DSC_3615
di dekat teleskop radio

Bangunan yang paling terkenal dari kompleks observatorium Bosscha adalah rumah teleskop Zeiss yang disebut kupel. Kalau kita mencari #bosschaobservatory atau #observatoriumbosscha di instagram, gambar yang paling banyak keluar adalah kupel Zeiss. Dalam kunjungan ke Observatorium Bosscha, setiap orang akan mengikuti dua kegiatan. Pertama masuk ke dalam kupel untuk melihat cara kerja teleskop Zeiss dan kedua penjelasan tentang perbintangan di ruang multi media.

Pemandu saya siang itu bernama mas Zainudin yang berprofesi sebagai peneliti. Beliau menjelaskan bahwa di belakang lokasi observatorium Bosscha terdapat patahan Lembang yang bila gempa tidak akan lebih dari 7 skala richter. Bangunan kupel sendiri didesain tahan sampai 7 SR. Di Bosscha terdapat 22 teleskop dan lima diantaranya merupakan teleskop besar.

DSC_3597
teleskop Zeiss

dsc_3605.jpg
kubah yang terbuka

 

_20170802_181241
mas pemandu vs teleskop

Setelah bercerita tentang sejarah Bosscha, mas Zainudin membahas tentang teleskop Zeiss. Teleskop ini memiliki berat 17 ton dan didesain untuk digerakkan oleh manusia. Penggunaan teleskop Zeiss sendiri adalah untuk mengamati bintang berpasangan atau bintang ganda. Nah kalau mau tahu tentang apa itu bintang ganda, manggaย ke Bosscha dan bertanya pada pemandu di sana. Untuk menunjang pengamatan, kubah atau atap dari rumah teleskop Zeiss bisa berputar. Selain itu lantai teleskop bisa ditinggikan. Saya masih ngga kebayang pada masa itu di tahun 1920-an, orang sudah berpikir membuat alat sedemikian rupa yang bermanfaat bagi ilmu pengetahuan. Keren sekali.

_20170802_181156
pak Bosscha
DSC_3609
polusi cahaya

Di ruang multimedia, saya dan pengunjung lain diajak untuk mengenal tentang dunia astronomi. Suasana di ruangan ini seperti nostalgia masa sekolah. Hahaha, hayo kapan teman-teman terakhir belajar tentang tata surya? Oya, dari penjelasan pemandu saya jadi tahu kalau polusi cahaya di sekitar observatorium Bosscha sudah mengkhawatirkan. Cahaya yang berasal dari lampu bangunan sekitar baik rumah maupun hotel dapat mengganggu pengamatan malam. Itulah mengapa direncanakan pembangunan observatorium baru di daerah Nusa Tenggara Timur. Kalau ingat polusi cahaya, saya jadi kangen rumah saya di Kulon Progo. Di rumah, saya masih bisa melihat pemandangan langit yang indah. Tentu saja hal ini berbeda dengan yang saya rasakan waktu tinggal di Bandung.

DSC_3551
rumah teleskop
dsc_3617.jpg
ini teleskop apa ya?
dsc_3557.jpg
menunggu jadwal masuk
dsc_3555.jpg
suvenir dan jadwal kunjungan malam

Nah buat yang mau ikut mengamati langit dengan teleskop, Observatorium Bosscha membuka kunjungan malam. Ini ngga tiap malam ya, ada jadwal-jadwal tertentu setiap bulan. Gimana, tertarik buat berkunjung ke sini?

 

 

 

Iklan

2 thoughts on “.jalan-jalan sambil belajar di Observatorium Bosscha.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s